Popular Post

Posted by : Cerita Farjannah Rabu, 11 Julai 2012




Assalamualaikum (^_*)...


     "kalau memang Eropah bersalah membantai bangsa yahudi pada perang dunia kedua, lalu mengapa palestin yang harus menanggung akibatnya? seharusnya Erpoah menyediakan tanah di wilayahnya sendiri untuk mendirikan negara Israel.
    "kalau pembantaian itu tidak pernah ada, lalu mengapa Eropah menyokong pendirian negara Israel di atas tanah Palestin dengan alasan bangsa Israel ditindas pada perang dunia kedua." ucap Mahmoud Ahmadinejad, Presiden Republik Iran.

    kenyataan keras presiden Iran tentang Zionis ini mengundang kemarahan para pemimpin Eropah khususnya canselor Jerman, Angela markel, yang mengatakan. "sebagai canselor dan dalam pandangan tanggungjawab sejarah, saya hanya ingin menyatakan bahawa kami menentang hal ini sekeras-kerasnya dan kami akan melakukan apa sahaja yang mungkin untuk menjelaskan bahawa tidak boleh ada ancaman apa pun bagi hak Israel untuk wujud dan kita harus mengambil pandangan yang realistik tentang sejarah, dan hal itu termasuk tanggungjawab jerman."



      Holocaust atau peristiwa pembantaian 6 juta yahudi eropah pada perang dunia kedua bagi kebanyakan orang adalah sebuah fakta sejarah yang tidak boleh dibantah. namun, tidak kurang dari sejarawan sehebat Robert Faurisson dan Roger Garaudy yang menulis The Founding Myth Of Israeli Politics, harus menanggung hukuman dan denda di atas tulisan mereka yang mengungkapkan fakta di sebalik holocaust, antara lain Garaudy dan faurisson berhujah: "tidak mungkin ada enam juta yahudi pada zaman itu. bahkan jumlah korban dari bangsa eropah sendiri dalam perang dunia kedua sesungguhnya jauh lebih besar dari bangsa yahudi."

         upaya untuk mengungkapkan kebanaran holocaust memang memerlukan usaha dan keberanian yang sangat besar. ketika ini, sejarawan inggeris, davis irving, sedang ditahan di austria dan menunggu proses pengadilan mahkamah terhadapnya.

       
         kejahatan yang dilakukan irving adalah mengingkari fakta holocaust. begitu juga yang berlaku kepada gatson amadeus, wartawan switzerland, george ashley, seorang guru asal amerika dan dr.joel howard, seorang pensyarah dari New zealand. mereka harus menjalani hukuman atas keberanian mereka menentang fakta adanya holocaust pada perang dunia kedua.

      pada dekat 1980-an, organisasi antarabangsa Zionisme telah menyusun undang-undang yang bertujuan untuk mencegah terhapusnya peristiwa holocaust dari sejarah.

        pada julai 1990, undang-undang ini disahkan oleh kerajaan Perancis. dalam undang-undang ini dinyatakan bahawa segala bentuk keraguan terhadap adanya holocaust itu sendiri atau keraguan atas jumlah kematian (enam juta orang ) dalam peristiwa itu , atau adanya keraguan tentang adanya 'bilik pemanggang'  nazi untuk membunuh orang yahudi, dinilai sebagai tindakan jenayag dan dijatuhkan hukuman penjara antara sebulan hingga 12 bulan serta denda 2000-3000 franc.

      atas tekanan dan lobi zionis, undang-undang serupa berlaku di amerika syarikat, inggeris dan negara-negara eropah yang lainnya. sebenarnya sudah ada beberapa buah buku yang ditulis penulis asal yahudi sendiri yang bersikap objektif dan adil dalam melihat isu holocaust walaupun tidak 'bebas' sepenuhya.


     antaranya: micahel cohen dengan the origins and evolution of the arab-zionist conflict (1987), idith zertal dengan from catastrophe to power, holocaust survivors and the emergence of Israel  (1998), martin sioker dengan between hashemites dan zionist, the struggle for palestinians (1989)

     namun pelulisan-penulisan seumpama ini belum cukup 'kuat' untuk membentuk pandangan baru global kerana tekanan-tekanan yang dihadapi. namun, ada fakta menarik yang pernah tersiar dalam akhbar keyhan times yang terbit di teheran. fakta itu menegaskan holocaust memang ada!.

         artikal itu menyatakan, "holocaust bermakna pembunuhan 'massa' dengan cara membakar hidup-hidup para korban dan sebahagian pakar bahasa mengatakan bahawa asal perkataan ini bermula daripada kejadian pada abad keenam di yemen.

         ketika itu, dinasti Himyarite menakluk kerajaan saba' di yemen. seorqang raja yang bernama dzu Nuwas, mengubah agama rasmi kerajaan menjadi yahudi yang sebelum itu kristian. nuwas melakukan pembantaian 'massa' terhadap orang kristin yang masih berkeras memeluk agama asal mereka. 

       diceritkan bahawa pada peristiwa itu, Dzu Nawas duduk diistananya dengan dikelilingi para rabbi (pendeta) yahudi. di hadapan mereka ada kayu-kayu bakar yang telah disusun dan api pun menyala sehiinggalah terbentuk unggun api yang sangat besar.

        tidak jauh dari tempat itu, orang-orang kristin termasuk kanak-kanak dan wanita tua dan muda dikumpulkan dengan tangan terikat. suara jeritan menyayat hati melambung ke udara.  lalu Dzu Nuwas mengeluarkan perintah dengan suara keras dan orang kristen yemen itu pun dibakar hidup-hidup.

         ya! holocaust memang pernah terjadi, iaitu pembakaran hidup-hidup orang kristin yemen. namun bezanya, holocaust yang disebut-sebut menimpa orang yahudi dijadikan alasan untuk membantu mereka mendirikan sebuah negara khusus yahudi, demi mencegah berulangnya sejarah.

        
         dengan kata lain, agar orang yahudi dapat hidup dengan aman, perlu mendirikan sebuah negara khusus. pada mulanya kawasan yang menjadi pilihan adalah Argentina. namun wilayah ini kurang stratergik dan muncullah palestin sebagai pilihan. apatah lagi, palestin memiliki sejarah panjang yang sangat sesuai bagi justifikasi terdirinya negara israel di wilayah itu. 

          orang yahudi pada zaman dahulku kala pernah tinggal di sana dan kemuadian terusir lalu hidup merata di pelbagai belahan dunia. bahkan disebut-sebut., dulu ada kuil sulaiman milik bangsa yahudi yang kini diatasnya telah dibangunkan masjidil al-aqsa. lalu berm,ulahlah sejarah pahit bagi bangsa palestin. pada masa  kahir penjajahan inggeris di palestin, telah datang orang-orang yahudi zionis ( perlu dibezakan antara yahudi murni dan yahudi zionis yang merancang penubuhan israel) yang merampas,  atau membeli secara paksa tanah milik orang-orang palestin.

          setelah inggeris meninggalkan palestin pada tahun 1948, yahudi zionis mengiytiharkan terdirinya negara israel. itulah sebabnya segala bentuk pemindasan dan teror yang dilakukan israel termasuk prapaganza global untuk menyokong zionisme  dan mencitrakan bangsa bangsa palestin sebagai teroris sehingga kini tidak pernah dapat memadamkan api dan semangat perjuangan bangsa palestin.


          yahudi zionis merupakan satu logika penting, kalau benar mereka menjadi korban holocaust tentera nazi jerman, mengapa yang harus menebus kesalahan itu adalah bangsa palestin dan tanah airnya? 

Leave a Reply

Komen Anda amatlah Dihargai, Segala Komen Adalah tanggungjawab Individu tersebut.

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © Cerita Farjannah - cerita farjannah - Powered by Blogger - Designed by de lala -